Selasa, 27 Juli 2010

PACARAN

Ok guys, first I have one question for u. hehehe sok bule dikit ya. Tau ma kata “PACARAN” ga? ☼Yaelah mbak kalau itu mah anak TK ja tau. Ok sekarang kita bahas yang namanya pacaran yuk. Kan kalian dah lebih paham dari saya tuh, kita sharing gitu deh.
Pacaran? What do you think about it?

Emm.. pacaran itu rasa suka satu sama lain (lawan jenis) yang berada dalam sebuah komitmen, biasanya diawali adegan penembakan-penembakan (bukan kayak di perang-perang itu, hehehe) dengan kata-kata cinta example, “would you be my princess?” like that? Yeaaah I think same with it. Bener ga guys? Setelah terjadi komitmen dalam menjalin sebuah hubungan yang dikenal dengan nama pacaran biasanya ada agenda-agenda pacaran, like jadwal ngapel ke rumah si doi atau sekedar jalan-jalan. Yang jelas dalam agenda kegiatan pacaran itu di isi hanaya berdua saja. Ehm bagi yang pertama jadian wuih lengket-lengketnya tuh, dunia serasa milik berdua begitulah istilah orang-orang.
Hmm memang nih ya yang namanya pacaran ga lepas dari anak remaja sekarang. Perhatiin ja deh ! di sekolah, di jalan raya, warnet, taman kota and tempat laennya dah masyaAllah bikin ngelus dada plus bikin mata grrrr. Banyak banget muda-mudi pacaran. Sebenenya apa sih yang bikin pacaran itu jadi trend kayak sekarang ini. Coba kita telisik yuk !!
Remaja, ya begitulah… usia labil penuh misteri dan keingintahuan yang tinggi membuat remaja sekarang bergulat dengan hal yang bernama pacaran secara dini. Sejak menginjak usia remaja tak khayal tentunya banyak dikepala mereka yang menanyakan hal yang sama seperti “kapan ya aku pacaran? Huft apa ortu ngijinin aku pacaran?” kurang lebih seperti itulah yang terbersit.
Sista brota, hehhe bukannya sok niy ya. Tapi saya rasa pacaran dari yang saya lihat niy, pacaran remaja itu bagi kalian hanya sekedar gengsi yang membanggakan atau sekedar untuk aksesoris dalam hidup dan ajang persaingan yang bisa saya bilang “ikut-ikutan” buat dipamerin kesana-sini , eitz ada yang marah katanya pacaran itu ada yang berdasarkan motivasi juga, hmmm oke dah. Ada hal lain lagi ga? Hahaha sepertinya saya tau, sebagai status kalau laku? Ya ampun sista brota emang jualan? kok pake acara laku ga laku segala.
Memanglah cinta gak punya mata, bisa menyerang siapa aja… itu salah satu penggalan lirik lagu dari KOBE yang sudah gak asing lagi ditelinga kita dan lirik itu ada benernya juga. Memang pacaran memang berawal dari sebuah perasaan tertarik satu sama lain yang kemudian diungkapkan dan akhirnya jadilah. Iya suatu perasaan cinta yang bisa menyerang siapa saja tanpa mengenal strata social ataupun sebagainya. Diminta ataupun tidak perasaan itu bisa muncul secara tiba-tiba, walaupun kita tidak suka dengan ketiba-tibaannya itu tapi kita tidak pernah bisa menolaknya karena hal itu adalah alamiah bagi setiap insan yang mempunyai hati dan jiwa.
Terkadang kita terlalu salah persepsi mengenai hal ini, dan seringnya cinta yang selalu dikaitkan dengan pacaran remaja saat ini cukup mengkhawatirkan. Mereka hanya mengenal definisi yang terlalu dangkal. Bermodalkan pacaran atas dasar cinta sesaat dan tuntutan nafsu yang terlalu menggebu, sungguh ironis melihat kenyataan itu. Apa hanya itu alasan yang membuat mereka selalu terlena akan dunia cinta semu?
Kurasa semakin tak jelas saja tujuan remaja sekarang untuk pacaran, untuk mempelajari karakteristik satu sama lain kah? Hei tunggu guys, gimana tuh pas pacaran malah ada kata “putus” alasannya gak cocok sama si doi. Hmm..bukannnya mengerti satu sama lain tapi para remaja belajar cara pisah. Aduuuh sayang banget, ini bisa jadi karena factor usia mungkin ya? Hehehe terlalu terbawa emosi sesaat.
Melihat realita yang ada hanya kekosongan yang kita dapatkan dari sebuah hubungan sesaat itu.
Tau gak sih?
Pacaran itu bisa ngerusak cinta loh!!! Gak percaya? Nih aku certain faktanya, hehehe. Pertama wuihh.. lo ngebet banget suka sama si doi and kayaknya doi juga ngrespon gitu deh, ada kesempatan lo langsung nyatain cinta ke doi. Sekarang kalian resmi pacaran, hari berganti hari bulan berganti bulan, tengtong rasa bosan menyelinap masuk kedalam hidup lo. Tiba-tiba kata PUTUS jadi solusi. Pacaran lagi, putus lagi, pacaran lagi, putus lagi, yaelah mana asyiknya? Coba aja lo resapi sista brota apa itu keindahan sebuah cinta, pas lagi memandang wajahnya, hati berdesir dan bergetar, perasaan tenang dan nyaman, tapi mulut Cuma bisa gemetar. Tapi nih sob, pacaran bakal ngilangin itu semua. Asyiknya saat curi-curi pandang, saling malu-malu, saling menerka perasaan satu sama lain. So, apa gunanya pacaran kalau akan menghilangkan perasaan indah kayak itu. iya gak?
“Pacaran adalah ajang PENGORBANAN”, hohoho. Kalian bakal banyak ngorbanin waktu, tenaga, pikiran, uang, airmata de-el-el. Satu kata “RUGI” tau gak sih, mending kalian berkorban demi keluaraga aja. Pacar ama keluarga banyak mana jasanya? Hayo? Masa’ lo relaan pacar daripada keluarga. Pikirin lagi deh!!
“Pacaran kan buat motivasi jugak? Heheh”, ucap salah seorang teman. Hmm… motivasi untuk penyemangat belajar gara-gara si doi pinter and berprestasi terus kita jadiin motivasi agar prestasi kita juga ga kalah jauh ma doi? Cemerlang, sungguh pemikiran yang cukup jenius untuk menarik sebuah alasan. Tapi sob, apa kita juga ga pernah berfikir? Sebenernya kalian berprestasi itu bukan karena pacaran. Tapi itu semua kalian dapat karena usaha dan doa kalian sendiri. Lihat aja deh disekeliling kalian, banyak kan yang berprestasi meskipun mereka ga punya pacar.
“Pacaran buat membina hubungan seperti layaknya silaturrahim?” hmm lebih baik kita berteman aja deh sob atau anggap mereka itu saudara aja kan kayak yang dalam islam itu tuh bahwa sesame muslim itu saudara. Gini aja deh ya, kita coba menguak ceileh bahasanya hehehe oke kita coba lihat aja secara realita. Sebenenya pacaran dibilang menjalin silaturrahim itu SALAH, kenapa? Buktinya aja banyak yang abis putus pacaran malah tidak pernah tegur sapa, saling benci, and saling dendam gitu deh. Apa iu yang namanya menjalin hubungan? Owh..owh.. enggak banget.
“Aku pacaran kan pengen diperhatiin and disayang”. Heihei guys masih belom puas ya kalian dapet perhatian and kasih sayamh dari ortu? Mulai dari dalam kandungan sampe besar kayak gini ini nih? Emm.. masih kurang puas juga cinta and kasih sayangnya ALLAH? Aduh sob banyak-banyak istighfar aja ya, jangan tamak cinta and kasih sayang gitu. Sampe tega-teganya mencari cinta yang lain.
Paham sih paham kalau kita-kita ini emang udah dasarnya punya sifat biologis untuk suka sama lawan jenis, tapi kan alangkah baiknya jika kita tak mewujudkan perasaan itu dengan pacaran, jadikan aja si dia ehm ehm itu sebagai temen, sahabat, ataupun saudara dan jadikan juga cinta itu bersemi di hati aja. Pacarannya gimana kalau ditunda pas udah nikah aja, kan udah halal tuh (hehehe).
Sebagai generasi muda yuk mari kita cemerlangkan prestasi, tak usahlah kita mikirin and mencari cinta dengan jalan pacaran. Tenang aja sob, kita semua itu udah di atur berpasang-pasangan, tinggal tunggu giliran kapan waktunya aja.

Memang..
Setiap individu memang berbeda satu sama lain dalam menilai ataupun bertindak dalam melakukan sebuah komitmen, tapi setidaknya kita sendiri bisa menarik sebuah garis besar dari sebuah komitmen yang namanya pacaran. Tak perlulah kita beribut mengenai ini itu, oke disini saya hanya membahas sedikit saja tentang virus pacaran yang sudah menjadi trend dalam kehidupan ini. Iya tak perlulah kita menyalahkan siapa pelaku ini semua.
Jika kalian jeli tentu kalian bisa memilih pilihan yang baik juga. Pacaran atau Jomblo?
Silahkan pilih!!! Hehehehe.

☺♪

Tidak ada komentar:

Posting Komentar